Menjelang PTM, Kapolda Jateng Pantau Vaksinasi Pelajar Di Sukoharjo

Kapolda cek vaksinasi

Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi memantau para pelajar dan masyarakat Sukoharjo yang menjalani vaksinasi dosis 1 di Wisma Boga, Solo Baru Sukoharjo. (/Fokusjateng.com)

Fokus Jateng-SUKOHARJO ā€“ Kapolda Jawa Tengah, Irjen Pol Ahmad Luthfi memberikan atensi wilayah aglomerasi Solo Raya yang saat ini sudah mulai turun menjadi PPKM level 3. Didampingi Kabidhumas dan Dirlantas Polda Jateng, Kapolda memantau ribuan pelajar dan masyarakat Sukoharjo yang menjalani vaksinasi dosis 1 di Wisma Boga, Solo Baru Sukoharjo, Sabtu (02/10/2021).
“Berdasar aturan Kementrian Pendidikan, daerah yang sudah masuk PPKM level 3, dapat melaksanakan proses pembelajaran tatap muka (PTM). Untuk polres jajaran Polda Jateng mengakselerasi pemberian vaksin pada pelajar dan mahasiswa, termasuk juga kalangan komunitas seperti komunitas nelayan dan sebagainya,” tandas Kapolda kepada para wartawan.
Secara umum, tambahnya, warga tervaksin di Jawa Tengah sudah mencapai 62 persen. Namun, percepatan vaksinasi akan terus digelar dengan menggandeng berbagai unsur di masyarakat.
Terkait kegiatan vaksinasi di Wisma Boga, Kapolda mengapresiasi komunitas Ikatan Motor Besar Indonesia (IMBI) Solo Raya yang berpartisipasi aktif sehingga vaksinasi dengan sasaran pelajar, mahasiswa dan masyarakat itu bisa tergelar.
“Ada 3.500 dosis yang disediakan di lokasi ini. Adapun target vaksinasi hari ini ada di sembilan titik dengan capaian vaksinasi mencapai 10.000 dosis vaksin Sinovac,” terang perwira tinggi berbintang dua itu.
Berbagai raut muka tampak di kalangan pelajar yang mengikuti vaksinasi. Hal itu dialami pelajar SMP yakni Agus (15). Dia merasa takut melangkahkan kaki saat memasuki Wisma Boga.
“Takut, mau disuntik,” kata pelajar yang duduk di bangku kelas IX SMP Grogol tersebut.
Dia yang tidak pernah disuntik harus mau divaksin karena syarat untuk bisa ikut PTM harus divaksin.
“Mau gak mau, ya harus berani,” kata Agus sembari melangkah untuk menjalani proses skreening dari petugas vaksin.
Hal serupa juga dirasakan Aisyah (11). Pelajar SMP itu juga mengaku, sedikit takut untuk disuntik vaksin jenis Sinovac.
“Pasti ada ya perasaan takut. Tapi, demi kesehatan bersama ya harus dilawan,” katanya.